BerandaTeknologiDiskominfo Babel Ajak Siswa se-Bangka Bijak dalam Menerima Informasi

Diskominfo Babel Ajak Siswa se-Bangka Bijak dalam Menerima Informasi

Pangkalpinang – Bidang Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Diskominfo Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel) mengadakan “Workshop Disinformasi di Era Manipulasi Media Digital”, di Bangka City Hotel, Pangkalpinang, Senin (18/12/23).

Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka kegiatan _Focus Group Discussion (FGD)_ Pendapat Umum Penjaringan Opini dan Aspirasi Publik atas Isu yang Sedang Berkembang.

Kabid _E-Goverment_ Diskominfo Kep. Babel Muhammad Erisco Nurrahman, yang mewakili Kadiskominfo Kep. Babel Sudarman mengatakan, kegiatan ini diadakan dalam rangka untuk memberikan pengetahuan kepada generasi muda, dalam hal bagaimana menerima, dan menyebarkan informasi.

“Kegiatan ini dilaksanakan guna memberi pengetahuan kepada adik-adik, dalam hal bagaimana menerima informasi yang benar dan bisa disebarluaskan kepada khalayak. Jadi, memang kita sangat perlu melakukan saring sebelum sharing,” ujar Erisco.

Pada era yang super canggih saat ini, membuat kebanyakan siswa maupun mahasiswa memang sudah hidup berdampingan dengan teknologi. Untuk itu, FGD yang diikuti oleh 90 siswa dan mahasiswa se-Pulau Bangka ini, kata Erisco bertujuan untuk mengajak generasi muda agar memanfaatkan gawainya secara bijak.

“Sekarang kan adik-adik, rata-rata sudah memiliki gawai. Nah, untuk itu perlu untuk memanfaatkannya secara bijak, agar nanti bisa menyebarluaskan dengan sebaik-baiknya, dan tidak melanggar hukum,” ujarnya.

Sementara itu, salah satu pemateri dalam workshop tersebut, yakni AKBP Jamal Fathur Rakhman sebagai Kepala Subdit V Siber Dit Reskrimsus Polda Babel menyebutkan, dalam menggunakan media sosial tidak boleh asal membagikan informasi diri.

Hal ini, katanya, dapat membahayakan diri, karena bisa saja dipergunakan untuk tindak kriminal. Sebab, semakin banyak informasi diri yang dibagikan melalui media sosial, maka semakin besar pula tingkat kehati-hatiannya.

“Tidak apa-apa apabila adik-adik mau menjadi selebgram, youtuber, dan sejenisnya. Tapi, saya ingatkan adik-adik untuk jangan latah bermedsos. Semuanya di-upload, karena semakin banyak informasi atau data yang kita bagikan ke medsos, maka kita pun harus semakin berhati-hati,” katanya.

Hadirnya materi-materi yang merambah generasi milenial dan Z ini banyak mendapatkan perhatian siswa dan mahasiswa yang hadir. Mereka menunjukkan antusiasme dengan melayangkan berbagai pertanyaan pada setiap sesi, atau topik yang berbeda kepada masing-masing pemateri yang dihadirkan Diskominfo Kep. Babel.

Selain para siswa, dan mahasiswa dari berbagai sekolah dan perguruan tinggi di Pulau Bangka, workshop juga mengikutsertakan beberapa organisasi keperempuanan seperti TP PKP Kep. Babel, Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kep. Babel, juga organisasi keagamaan Badan Kontak Majelis Taklim (BKMT) Kep. Babel.

Adapun materi yang diberikan pada workshop tersebut yaitu penanganan dan pencegahan disinformasi di era manipulasi media digital oleh AKBP Jamal Fathur Rakhman (Kasubdit V Siber Dit Reskrimsus), dan Ipda Reza Pahlevi (PS. Panit I Subdit V Siber Dit Reskrimsus).

Kemudian, materi tentang _awarness_ keamanan informasi oleh Riswanto (Bidang Persandian dan Keamanan Informasi Diskominfo), literasi digital dan pemanfaatan teknologi informasi oleh Muhammad Erisco Nurrahman (Kabid E-Government dan Statistik Diskominfo), serta materi kenali media terpercaya supaya bisa “saring sebelum sharing” oleh Deo Ichdiawan (Bidang Informasi dan Komunikasi Publik Diskominfo).

Sosial Media
11FansSuka
245PengikutMengikuti
78PengikutMengikuti
Terakhir Di Baca
Berita Lainya